SAJAK PSK TUA UNTUK TUHANNYA

Tuhan,
doa-doaku memang belum terjawab.
Dan komat-kamit ini bukan inginku untuk bertanya mengapa,
meratapi atau mengesah.
Aku hanya mau berbagi duka.

Suamiku gila, dia mati kemudian aku tertatih sendiri mencari rejeki.
Empat anakku begitu malang nasibnya
Yang sulung diperkosa, putri kedua putus sekolah, ketiga mati muda,
putra bungsuku baru saja masuk penjara jadi pengedar narkoba.
Kemarin, aku dikejar petugas,
pukul pentungan mereka membentur tulang bokongku.
Aku masih dapat menghitung tiga kali datang ke pelatihan,
di sana aku ditertawai, lalu aku pulang,
dan mengeraskan hati kembali ke pilihan ini.
Sebab jika tidak begitu, mesti kemanakah aku membawa hidupku…?

Kalau gelap datang aku berdandan seadanya
Menebahkan tubuhku di gang remang-remang ini
Berharap ada pelanggan datang dan kami mulai menawar harga
Sering aku kalah dan memang aku mesti mengalah
Aku tahu ini hanya untuk sementara
Semua sirna setelah aku kembali mengubur semua yang fana
Tetapi aku tidak mau mati dengan dosa
Maka malam ini, tengah menanti tubuhku laku terjamah
Dalam hati aku masih menggumam nama-Mu
Bersua dengan-Mu dalam rupa angin, kecamuk hati, penolakan dan penyesalan.

Aku berdosa Tuhan, tetapi lebih berdosa jika aku harus mencuri
Lebih berdosa bila mencekik mati orang dan menjarah hartanya
Lebih berdosa bila aku memaki-maki bahwa Kau tidak adil
Lebih berdosa jika karena beban ini lalu aku menjual iman,
bertukar keyakinan dan mengabaikan kerahiman-Mu
Lebih berdosa jika karena aib-aibku orang lain ikut berdosa
Paling berdosa jika aku harus mengakhiri hidupku, mati dengan bunuh diri.

Aku berdosa Tuhan, tetapi jika aku kaya
aku akan menilai dunia dengan angkuh
Jika aku berpangkat aku akan menjaga wibawa
Kemudian aku lupa, Kau yang memberi dengan cuma-cuma
Akan datang waktu, semua terambil lenyap
Hanya sebentar, hanya Kau yang mengerti arti murni pertobatan
Tetapi penghabisan tidak akan menyadarkan kami semua sama adanya.

Kasihanilah anak-anakku Tuhan, ampunilah kami
Pegang jiwa mereka dengan erat,
Aku sudah tua
Sudah letih bersiur syur menjilat malam hingga pekik ayam membatasi geliat
Tetapi sampai mati, mungkin aku tidak akan berhenti…
Sebab jika tidak begitu, kemanakah lagi aku membawa hidup ini…?

JOGJA, 2007

P.S. : Puisi ini pernah terbit di Rubrik OASE – KOMPAS.COM

Untuk melihat, silahkan klik link berikut ini:  SAJAK PSK TUA UNTUK TUHANNYA

Advertisements

One thought on “SAJAK PSK TUA UNTUK TUHANNYA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s